Rabu, 09 Juni 2010

BAB I STRUKTUR LOGAM

TUGAS TRANSLASI

STRUKTUR LOGAM







DISUSUN OLEH:
TINTUS ARI WIJOYO
5315052108


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN
JURUSAN TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

BAGIAN I
Dasar-dasar dari Material:
Prilaku dan Sifat Khas Pemesinannya



Pendahuluan
Bagian I dari pembahasan ini diawali dengan memaparkan hal-hal dasar dari material, sifat-sifatnya dan pengaplikasiannya. Sebagaimana prilaku material dan kekhasan sifat pemesinannya akan dijelaskan lebih lanjut melalui sembilan bab yang telah disediakan, anda akan belajar lebih lanjut tentang karakteristik, keuntungan, dan keterbatasan yang mempengaruhi pemilihan material dalam desain dan membuat sebuah produk.
Untuk lebih mengetahui sangat pentingnya pembelajaran pada topik ini mari kita gunakan mobil sebagai contoh dari sebuah produk yang memiliki variasi yang luas dari material. Material ini dipilih karena mereka memiliki sifat dan karakteristik yang diinginkan dalam fungsi yang lebih mendalam dari bagian yang spesifik dari sebuah mobil, pada biaya yang rendah. Logam dipilih untuk sebuah body mobil karena kekuatannya, mudah dibentuk, dan tidak mahal. Plastik sering digunakan juga dalam bermacam komponen karena karakteristiknya seperti warna yang beraneka ragam, bobot yang ringan, murah, dan sangat mudah dibentuk menjadi bermacam-macam bentuk kaca dipilih untuk bagian jendela tidak hanya karena ketransparanannya, tetapi juga kaca mudah dibentuk, mudah dibersihkan, keras, dan anti gores.



Kita dapat membuat suatu observasi di setiap komponen mobil, yang secara teknis tersusun dari 15.000 bagian, mulai dari ban sampai bemper. Sebagaimana telah dipaparkan di pendahuluan, pemilihan material untuk komponen tunggal dalam sebuah produk membutuhkan pemahaman terhadap sifat teknologinya, fungsi, dan biaya. Akhirnya beberapa cent bisa dihemat dari rata-rata setiap komponen, dimungkinkan karena pemilihan beberapa material yang berbeda atau teknik fabrikasi, orang-orang pabrik harus bisa mengurangi biaya dalam perakitan sebuah mobil sebanyak $150. Pelatihan bagi insinyur mesin menjadi sangat kompetitif, terutama dengan beraneka ragamnya variasi dari material yang kini sudah banyak tersedia.
Pada bagian ini, hal-hal dasar dari material telah tersaji sehingga anda dapat mengerti dan dapat menjelaskan prilaku material tersebut dan bisa mengambil setiap kebaikan-kebaikan pada kemampuan material tersebut. Secara garis besar pada setiap topik yang disajikan tertera pada gbr. 1.3. Mempelajari topik ini akan memberikan anda sebuah pandangan luas dari material dan sifat-sifat khasnya yang nantinya akan sangat relevan tidak hanya untuk insinyur mesin dan teknologi tapi juga untuk praktek pemesinan umum.
Pengetahuan dasar dicapai pada bagian I pada prilaku, sifat khas dan karakteristik sebuah material akan membantu anda untuk memahami proses produksi sebagaimana dijelaskan di bagian II-IV buku ini. Pengetahuan ini juga akan membantu anda untuk bisa menganalisa hubungan kompleks yang sering terjadi diantara bermacam material, proses produksi, pemesinan dan pembuatan alat bantu, selayaknya sifat ekonomis dari operasi pemesinan.

1.1 Pendahuluan
Mengapa beberapa logam yang keras dan lainnya lembut? mengapa ada beberapa logam getas sementara lainnya ulet dan dapat dibentuk dengan mudah tanpa patah? mengapa bahwa beberapa logam dapat menahan suhu tinggi sementara yang lainnya tidak? kita dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan serupa dengan mempelajari struktur logam, yaitu susunan atom dalam logam. struktur logam sangat mempengaruhi perilaku mereka dan sifat. pengetahuan tentang struktur panduan kita dalam mengendalikan dan memprediksi perilaku dan kinerja logam dalam berbagai proses manufaktur. memahami struktur logam juga memungkinkan kita untuk memprediksi dan menilai sifat mereka. ini membantu kita membuat pilihan yang tepat untuk aplikasi khusus dalam gaya tertentu, temperatur, dan kondisi lingkungan. struktur logam sangat mempengaruhi perilaku mereka dan sifat. pengetahuan tentang struktur panduan kita dalam mengendalikan dan memprediksi perilaku dan kinerja logam dalam berbagai proses manufaktur. memahami struktur logam juga memungkinkan kita untuk memprediksi dan menilai sifat mereka. ini membantu kita membuat pilihan yang tepat untuk aplikasi khusus dalam gaya tertentu, temperatur, dan kondisi lingkungan.
Topiknya akan dibahas dalam bab ini dan urutan-urutannya digambarkan secara garis besar seperti dalam gbr.1.1. Struktur dan sifat umum dari bahan selain logam dijelaskan dalam bab 7(polimer), 8(keramik), dan 9(bahan komposit). Struktur paduan logam, kontrol struktur, dan proses perlakuan panas dijelaskan dalam bab 4.

1.2 Struktur Kristal Logam
Ketika logam memperkuat dari keadaan cair, atom menyusun diri menjadi berbagai konfigurasi teratur, kristal disebut. ini susunan atom dalam struktur kristal crystalis disebut. struktur kristal seperti perancah logam di depan bangunan yang sedang dibangun, dengan pipa logam seragam berulang horisontal dan vertikal dan kawat gigi.
Kelompok terkecil dari atom menunjukkan struktur kisi karakteristik dari logam tertentu dikenal sebagai sel satuan. itu adalah blok bangunan kristal, dan kristal tunggal dapat memiliki banyak sel unit. memikirkan setiap batu bata di dinding sebagai sel satuan. dinding memiliki struktur kristal, yaitu terdiri dari susunan yang teratur dari batu bata. sehingga dinding seperti kristal tunggal, yang terdiri dari sel unit banyak.
Tiga dasar pola-pola pengaturan atom yang ditemukan di sebagian besar logam: kubus pusat tubuh (bcc), wajah berpusat kubik (fcc), bidang heksagonal yang berdekatan (hcp), struktur ini diwakili oleh gambar dan model yang ditunjukkan pada gbr. 12-14. Lingkup masing-masing dalam ilustrasi merupakan atom. urutan besarnya jarak antara atom dalam struktur kristal adalah 0,1 nm. Model dikenal sebagai bola keras, atau bulatan keras, modelnya dapat disamakan dengan bola tenis yang diatur dalam berbagai konfigurasi dalam sebuah kotak. karena Anda akan melihat cara ini disusun atom menentukan sifat dari logam tertentu, kita dapat mengubah pengaturan ini dengan menambahkan atom beberapa logam lain. ini dikenal sebagai paduan dan sering memperbaiki sifat-sifat logam.

Seperti yang ditunjukkan gambar 1.2, setiap atom dalam struktur bcc memiliki delapan atom tetangga dari tiga struktur diilustrasikan, kristal fcc dan Hcp memiliki konfigurasi yang paling padat. dalam struktur Hcp, bidang atas dan bawah disebut bidang basal.
mengapa bentuk struktur kristal logam yang berbeda? ini adalah masalah meminimalkan energi yang dibutuhkan untuk membentuk struktur.tungsten bentuk-bentuk struktur bcc karena memerlukan energi yang lebih sedikit daripada struktur yang lain yang serupa dengan bentuk-bentuk struktur fcc aluminium.
Namun, pada suhu yang berbeda, logam yang sama dapat membentuk struktur yang berbeda karena dibutuhkan energi yang lebih rendah di suhu. misalnya, besi membentuk struktur bcc di bawah 912°C, dan di atas 1394°C, tapi struktur fcc antara 912°C dan 1394°C
tampilan lebih dari satu jenis struktur kristal yang dikenal sebagai allotropism atau polymorphism, yang berarti banyak bentuk. karena sifat dan perilaku logam sangat tergantung pada struktur kristal, allotropism merupakan aspek penting dalam perlakuan panas logam, dan di pengerjaan logam dan operasi pengelasan.

1.3 Deformasi dan Kekuatan dari Kristal Tunggal
Ketika kristal menjadi sasaran kekuatan eksternal, mereka pertama kali menjalani deformasi elastis, yaitu, mereka kembali ke bentuk semula bila gaya tersebut dihapus. analogi untuk jenis perilaku adalah pegas heliks yang membentang saat dimuat dan kembali ke bentuk aslinya pada saat beban akan dihapus. Namun, jika gaya pada struktur kristal meningkat cukup, kristal ini mengalami deformasi plastik (atau deformasi permanen), yaitu, tidak kembali ke bentuk semula ketika gaya akan dihapus

Ada dua mekanisme dasar oleh deformasi plastik yang mungkin terjadi dalam struktur kristal. Yaitu salah satu bidang geser atom atas bidang-bidang yang berdekatan slip, di bawah kekuatan geser. deformasi dari spesimen kristal tunggal oleh slip secara skematis diperlihatkan pada gbr 1.6. Situasi ini mirip pergeseran kartu bermain yang melawan satu sama lain.
Seperti yang diperlukan sejumlah kekuatan untuk bergesernya kartu bermain melawan satu sama lain, sehingga kristal memerlukan sejumlah tegangan geser tertentu untuk menjalani deformasi permanen. tegangan geser adalah rasio dari gaya geser diterapkan pada luas penampang yang terfragmentasi. sehingga harus ada tegangan geser cukup besar dalam kristal untuk deformasi plastik untuk mengambil tempat.
Tegangan geser yang diperlukan untuk menyebabkan pergeseran dalam kristal tunggal adalah berbanding lurus dengan rasio b/a. di mana a adalah jarak dari bidang atom dan b berbanding terbalik dengan kepadatan atom di bidang atom. sebagai b/a menurun, tegangan geser yang diperlukan untuk menyebabkan penurunan slip. Oleh karena itu kita dapat menyatakan bahwa dalam slip kristal berlangsung sepanjang bidang densitas atom maksimum, atau bahwa slip terjadi di bidang yang berdekatan dan dalam arah yang berdekatan
Karena b/a rasio berbeda untuk arah yang berbeda dalam kristal, kristal tunggal memiliki sifat yang berbeda saat diuji dalam arah yang berbeda. sehingga kristal adalah anisotropik. contoh umum anisotropi adalah tenunan kain, yang membentang berbeda ketika kita tarik ke arah yang berbeda, atau kayu lapis, yang jauh lebih kuat dalam arah planar dari arah sepanjang ketebalan. Mekanisme kedua deformasi plastik kembar, di mana sebagian dari bentuk kristal gambar cermin dari dirinya sendiri di bidang kembar. bentuk kembar tiba-tiba dan merupakan penyebab bunyi berderit ketika sebuah kaleng atau seng batang dibengkokkan pada suhu kamar. kembar biasanya terjadi pada logam Hcp.
Sistem slip. kombinasi bidang slip dan arah slip dikenal sebagai sistem slip.pada umumnya, logam dengan sistem slip dari 5 atau di atas bersifat ulet, sedangkan yang dibawah 5 tidak.

1. dalam kristal BCC, ada 48 sistem slip mungkin. sehingga probabilitas tinggi bahwa tegangan geser eksternal diterapkan akan beroperasi pada salah satu sistem dan menyebabkan slip.Namun, karena b relatif tinggi / rasio, tegangan geser yang diperlukan cukup tinggi. logam dengan struktur bcc, seperti titanium, molibdenum, dan tungsten, memiliki kekuatan yang baik dan keuletan menengah.
2. di FCC, ada 12 sistem slip. kemungkinan slip moderat, dan geser yang dibutuhkan adalah rendah karena b/a rasio relatif rendah .logam aluminium ini, seperti, tembaga, emas dan perak, memiliki kekuatan menengah dan keuletan yang baik.
3. HCP memiliki tiga sistem slip, sehingga memiliki probabilitas slip yang rendah. Namun, sistem lebih menjadi aktif pada suhu yang tinggi. logam dengan struktur HCP, seperti berilium, magnesium, dan seng, umumnya rapuh pada suhu kamar ..
catatan pada gambar 1,6 bahwa bagian-bagian dari kristal tunggal yang telah menyelinap telah diputar dari posisi awal mereka terhadap sudut arah dari gaya tarik. perhatikan juga bahwa slip telah terjadi sepanjang hanya beberapa pesawat. dengan menggunakan mikroskop elektron, telah menunjukkan bahwa apa yang tampaknya bidang slip tunggal sebenarnya band slip, yang terdiri dari beberapa bidang slip.

1.3.1 Ketidaksempurnaan dalam Struktur Kristal Logam
Sebenarnya kekuatan logam adalah sekitar satu hingga dua porsi besar lebih rendah daripada tingkat kekuatan yang diperoleh dari perhitungan teoritis. kesenjangan ini telah dijelaskan dalam hal cacat dan ketidaksempurnaan dalam struktur kristal. tidak seperti model ideal yang telah kami uraikan, kristal logam sebenarnya mengandung banyak cacat dan ketidaksempurnaan, yang kita dapat dikategorikan sebagai:
• cacat garis, disebut dislokasi
• titik cacat, seperti kekosongan, sebuah atom interstisial, atau kotoran yang telah menggantikan atom logam murni
• volume atau ketidaksempurnaan massal, seperti void atau inklusi (unsur non logam seperti oksida, sulfida dan silikat.
• Ketidaksempurnaan planar, seperti batas butir.
Dislokasi. pertama kali terlihat pada 1930-an, dislokasi yang cacat dalam susunan yang teratur dari struktur atom logam itu. mereka adalah cacat yang paling signifikan yang membantu menjelaskan perbedaan antara kekuatan aktual dan teoritis dari logam. ada dua jenis dislokasi: tepi dan puntir


Bidang slip yang berisi dislokasi membutuhkan tegangan kurang geser menyebabkan tergelincir dari Bidang di sebuah kisi yang sempurna. satu analogi digunakan untuk menggambarkan pergerakan dari dislokasi sisi dalam spiral seperti cacing. yang bergerak maju melalui puncak yang dimulai pada ekor dan bergerak ke arah kepala. analogi kedua adalah memindahkan karpet besar dengan membentuk punuk di satu ujung dan bergerak ke ujung yang lain. gaya yang diperlukan untuk memindahkan karpet dengan cara ini jauh kurang dari yang dibutuhkan untuk menggeser karpet di lantai. dislokasi sekrup sangat bernama karena Bidang membentuk atom ramp spiral.

1.3.2 Perlakuan Pengerasan (Strain Hardening)
Meskipun adanya tegangan geser yang lebih rendah dibutuhkan untuk membuat slip, dislokasi dapat menjadi tersangkut dan mengganggu satu sama lain, dan akan terhambat oleh penghalang, seperti batas butir dan kotoran dan dimasukkan ke dalam material. Keterkaitan itu seperti bergerak dua gundukan di sudut yang berbeda di karpet.
Peningkatan tegangan geser, demikian juga peningkatan kekuatan keseluruhan logam, dikenal sebagai perlakuan pengerasan atau pengerasan regangan. semakin besar deformasi, yang keterikatan lebih, yang meningkatkan kekuatan logam. Perlakuan pengerasan digunakan secara luas dalam memperkuat logam dalam proses pengerjaan logam pada suhu lingkungan. contoh yang khas yaitu memperkuat kawat dengan mengurangi silang-bagian dengan menggambarnya melalui dies, menghasilkan kepala pada baut dengan penempaan itu, dan memproduksi lembaran logam untuk tubuh mobil dan pesawat oleh rolling fuselages dengan penempaan itu, dan memproduksi lembaran logam untuk tubuh mobil dan pesawat oleh rolling fuselages.
1.4 Butir dan Batas Butir
Logam biasanya digunakan untuk pembuatan berbagai produk terdiri dari banyak individu, kristal berorientasi secara acak (butir). sehingga kita berhadapan dengan struktur logam yang tidak kristal tunggal tetapi polikristal, yaitu, kristal banyak.
ketika massa mulai logam cair untuk memperkuat, kristal mulai terbentuk secara independen satu sama lain, dengan orientasi acak dan di berbagai lokasi dalam massa cair. masing-masing kristal ini tumbuh menjadi struktur kristal atau butir. Jumlah dan ukuran butir yang dikembangkan dalam unit volume logam tergantung pada tingkat di mana nukleasi terjadi. Jumlah situs yang berbeda di mana individu kristal mulai bentuk dan tingkat di mana kristal tumbuh ini merupakan faktor penting dalam ukuran butir dikembangkan. Secara umum, pendinginan cepat menghasilkan butiran-butiran yang lebih kecil, sedangkan pendinginan lambat menghasilkan butir-butiran yang lebih besar.

Jika tingkat nukleasi kristal tinggi, jumlah butir dalam satuan volume dari logam akan lebih besar, dan akibatnya ukuran butir akan menjadi kecil. Sebaliknya, jika laju pertumbuhan kristal tinggi, dibandingkan untuk menilai nukleasi mereka, akan ada lebih sedikit butir per satuan volume, dan ukuran mereka akan lebih besar.
Catatan di Gbr 1,11 bagaimana butir akhirnya mengganggu dan melanggar satu sama lain. Permukaan yang memisahkan butir individu disebut batas butir. setiap butir terdiri dari baik kristal tunggal, untuk logam murni, atau agregat polikristaline, untuk paduan. Perhatikan bahwa perubahan orientasi kristalografi tiba-tiba dari satu butir ke yang berikutnya di batas butir.
Ingat dari bagian 1,3 bahwa perilaku sepotong logam polikristalin isotropik karena butiran telah berorientasi kristalografi acak. Dengan demikian sifat-sifatnya tidak berbeda dengan arah pengujian.

1.4.1 Ukuran Butir
Ukuran Butir secara signifikan mempengaruhi sifat mekanik dari logam. Suhu dalam butir Kamar Yang Besar diasosiasikan memiliki kekuatan dan Jaksa keuletan kekerasan Yang rendah. butir besar, khususnya di lembaran logam, juga berakibat pada penampilan permukaan kasar setelah meregang. Kami biasanya ukuran butir dengan menghitung jumlah butiran di daerah tertentu atau jumlah butir yang berpotongan panjang tertentu berkumpul secara acak pada foto yang diperbesar dari butir diambil di bawah Mikroskop Yang telah dipoles dan dietsa. ukuran butir juga dapat ditentukan dengan membandingkannya dengan grafik standar. butiran ASTM nomor ukuran, n, adalah terkait dengan jumlah butir, N, per inci persegi di pembesaran 100x (setara dengan 0,0645 mm2) dengan:
N = 2n-1
dikarenakan ukuran butir yang sangat kecil banyak butir menempati unit volume logam. Butir yang berukuran 5 dan 8 dianggap sebagai butir yang baik. Butir berukuran 7 umumnya dapat diterima untuk pengerjaan logam untuk membuat bodi mobil, peralatan dan perkakas dapur. Butir juga bisa berukuran besar sehingga dengan mata telanjang kita dapat melihatnya, misalnya seng pada permukaan logam yang tergalvanisasi.

1.4.2 Pengaruh dari Batas Butir
Batas butir memiliki pengaruh yang penting dalam kekuatan dan keuletan pada suatu logam. Karena mereka mengganggu susunan atom logam melalui dislokasi yang selalu bergerak. Batas butir juga mempengaruhi pengerasan ketegangan. Efek ini tergantung dari suhu, tingkat deformasi, tipe dan jumlah dari factor pengotor yang tersedia di sepanjang batas butir. Batas butir sendiri lebih reaktif dibandingkan butir itu sendiri. Ini dikarenakan batas butir dikemas secara tidak efisien dan lebih mengarah ke struktur yang acak. Bahkan memiliki energi lebih tinggi dibanding dengan atom yang susunannya teratur dalam butir-butir tersebut.

Pada suhu yang tinggi dan pada material yang sifatnya dipengaruhi dari tingkat deformasinya, deformasi plastis juga mengambil bagian dengan pergeseran batas butir. Mekanisme pemuluran merupakan hasil dari pergeseran batas butir.

1.4.3 Deformasi Plastis pada Logam Polikristalin
Jika sepotong logam polikristalin dengan butir sama-sumbu seragam terkena deformasi plastis pada suhu kamar, butir menjadi cacat dan memanjang. proses deformasi dapat dilakukan baik oleh mengompresi logam, seperti yang dilakukan dalam membentuk untuk membuat baling-baling turbin. Selama deformasi plastis, batas butir tetap utuh dan beratnya tetap dipertahankan. logam terdeformasi kekuatan yang lebih besar karena belitan dislokasi dengan batas butir.

1.5 Deformasi Plastis dan Logam Polikristalin
Jika sepotong logam dengan butir seragam terkena deformasi plastis pada suhu kamar, maka butir menjadi cacat dan memanjang. Proses deformasi dapat dilakukan baik oleh mengompresi logam, seperti yang dilakukan dalam membentuk untuk membuat disk turbin.

Anisotropi gambar 1.12 menunjukkan hasil dari deformasi plastis,butir tersebut memiliki perpanjangan searah dan berlawanan satu sama lain. Konsekuensinya lempengan logam tersebut menjadi anisotropi. Dan sifat nya akan berbeda baik yang arahnya vertical maupun horizontal.
Beberapa produk berkembang menjadi anisotropi sebagai sifat mekanisnya setelah produk tersebut mengalami proses pengerjaan logam. Berikut ini 2 tipe umum dari anisotropi pada logam:

Pilihan Orientasi, juga biasa disebut kristalografi anisotropi. Ketika Kristal logam menjadi tegang, blok yang bergeser berotasi mengikuti arah dorongan. sehingga slip bidang dan pita slip cenderung untuk menyesuaikan diri dengan arah deformasi.
Pembuatan Serat mekanik. Adalah hasil dari penyatuan dari pengotor, inklusi dan kekosongan dalam logam selama deformasi. sebagai catatan jika butir bulat dilapisi factor pengotor, kemurniannya akan meluruskan mereka sendiri, secara umum dalam arah horizontal setelah deformasi.


1.6 Pemulihan, Rekristalisasi, dan Pertumbuhan Butir
Kita telah membuktikan bahwa deformasi plastis pada suhu kamar merupakan hasil deformasi butir dan batas butir, peningkatan dalam kekuatan dan pengurangan dalam keuletan dan juga menyebabkan prilaku anisotropi. Efek ini dapat dikembalikan dan sifat logam dasar akan kembali seperti semula dengan memanaskannya pada suhu tertentu dalam jangka waktu tertentu biasa disebut annealing. 3 peristiwa secara urut selama proses pemanasan:
Pemulihan. Selama proses ini yang terjadi pada rentang suhu tertentu di bawah temperatur rekristalisasi logam, menekankan di daerah cacat yang luas.

Rekristalisasi. proses di mana, pada kisaran suhu tertentu, baru sama-sumbu butiran bebas dan regangan terbentuk, menggantikan butir lebih tua, disebut rekristalisasi.
Pertumbuhan Butir. Jika kita melanjutkan penaikkan suhu dari logam, maka butir akan tumbuh dan ukurannya mungkin akan berkembang disbanding ukuran semula. Bagaimanapun butir berukuran besar akan membuat permukaan logam jadi kasar.
1.7 Pendinginan, Penghangatan dan Pemanasan
Ketika deformasi plastis dibawa keluar dari suhu kamar, peristiwa ini disebut proses pendinginan. Dan ketika dibawa diatas suhu rekristalisasi peristiwa ini disebut Proses Pemanasan. Sebagaimana diimplikasikan proses penghangatan adalah membawa ke yang lebih tinggi dibanding suhu ruangan tetapi lebih rendah dari suhu proses pemanasan.

KESIMPULAN
Logam terbentuk dari kumpulan Kristal (butir).ada tiga struktur Kristal dasar yaitu bcc, fcc dan hcp.Kristal-kristal ini tidak sempurna dan mengandung berbagai macam cacat dan ketidakmurnian, seperti dislokasi, kekosongan, pengotor, inklusi dan batas butir. Sifat dan prilaku logam bergantung pada struktur kristalnya, ukuran butir, batas butir, dan sifat alami dan banyaknya cacat.
Deformasi plastis terjadi karena ada mekanisme geser. Ketegangan dibutuhkan untuk melanjutkan peningkatan deformasi sebagaimana lebih dikenal dengan pengerasan logam atau pengerasan gaya tegang. Dalam meningkatkan kekuatan, deformasi plastis pada suhu ruangan menyebabkan anisotropi. Kedua efek tersebut dapat dihilangkan dengan proses rekristalisasi logam pada suhu yang dinaikkan. Logam dapat diproses melalui pendinginan, penghangatan, maupun pemanasan yang masin-masing memiliki kelebihannya sendiri.

1 komentar: